Students Movement

Salam perpaduan, salam kemerdekaan... salam serumpun.. Dalam mengisi ruang dan peluang.. ingin saya berkongsi pengalaman berada di bumi Indonesia selama seminggu.. Titik waktu berada disana digunakan sepenuhnya untuk bertukar2 pandangan dan pengetahuan tentang aktiviti kemahasiswaan disana terutama pergerakan mahasiswa.. hehe tak lupa juga digunakan semaksimum yang mungkin untuk bershopping.. biasalah.. rugi kalo x bershopping..


Program ini yang dianjurkan oleh Majlis Kepimpinan dan Latihan Universiti
Malaysia (MAKLUM) dan Kementerian Pengajian Tinggi Malaysia bertujuan membentuk barisan kepimpinan yang terdiri daripada pelbagai Universiti-Universiti di Malaysia mengasah minda, bakat, dan kebolehan2 yang ada sebagai bakal pelapis pemimpin di masa-masa hadapan..

Apa yang saya ingin kongsi di sini, pengalaman dan pendapat peribadi saya mengenai pergerakan2 mahasiswa di sana.. Umum mengetahui

mahasiswa di Indonesia dikatakan lantang, berani, dan mempu menjatuhkan kerajaan mereka.. umum juga ramai antara kita lantang bersuara mengatakan mahasiswa di Malaysia lembik, lemah tidak mampu bersuara.. ada juga yang berani menyatakan suara kita tersekat oleh akta-akta tertentu.. Di Indonesia, mahasiswa mereka sememangnya terkenal dengan demonstrasi jalanan.. sejarah juga membuktikan, mereka mampu menumbangkan sebuah kerajaan berganti dengan yang lain.. Tapi mereka bukan sekadar berdemonstrasi semata-mata.. Dari apa yang dinamakan pertukaran pendapat, kami diberitahu mereka sebenarnya mengunakan pendekatan diplomasi terlebih dahulu.. setelah pendekatan-pendekatan yang diambil tidak memuaskan, jalan terakhir mereka berdemonstrasi jalan untuk menyuarakan kemahuan seluruh rakyat Indonesia.. suara-suara mengentarkan jiwa pemimpin2.. tetapi rakan Mahasiswa di Universitas Padjadjaran memberitahu, jalan itu bukan jalan terbaik.. banyak kesan hasil dari pergerakan2 di jalanan.. kesan2 tersebut dimarakkan lagi dengan tindakan media2... bagi media2, Bad News is Good News...

Selaku peribadi, saya tertarik dengan mahasiswa Indonesia di Padjadjaran.. walaupun mereka bangga tetapi mereka kesal dengan perbuatan yang berlaku.. mereka bersetuju dengan pendekatan Mahasiswa Malaysia yang banyak menggunakan diplomasi dengan kerajaan.. Sapa kata suara kita tersekat.. kita ada majlis2 tertentu untuk menyuarakan hak kita.. kita ada saluran2 tertentu untuk ketidak puasan hati kita... dan yang patut kita bersyukur, kita mahasiswa yang MANJA.. semua dibantu.. semua di support.. tidak di Indonesia, mereka berdikari..

tertarik dengan kenyataan seorang mahasiswa di Indonesia, kita perlu tahu tujuan kita bergelar mahasiswa.. kita bukan pegawai, kita bukan ahli politik.. kepentigan kita sebagai wakil mahasiswa pada rakyat kita yang juga bergelar mahasiswa.. bukan masanya untuk kita mengerakkan badan2 politik.. ibarat gear satu yang kecil, mana bisa mengerakkan gear 4 yang lebih besar.. kepimpinan mahasiswa untuk mahasiswa dan masyarakat..

tertarik juga dengan kata rakan delegasi saya dari Malaysia.. "mahasiswa Indonesia sebagai penggerak perubahan.. mereka memulakan demonstrasi, dan masyarakat mengikut mereka, mahasiswa Malaysia, mereka berdemonstrasi tetapi mereka mengikut kepentingan org2 tertentu" so fikir2kanlah... adakah kita berdemonstrasi semata2 hak kita atau sebenarnya kita memperjuangkan kepentingan org lain..

saya agak berminat dengan cogankata Indonesia yang terdapat di logo Garuda Indonesia yang berbunyi "Bhinneka tunggal ika-walaupon berbeda tetapi kita tetap satu".. walaupun kita mempunyai pelbagai agenda dan latarbelakang tetapi kita sebenarnya tetap satu..

2 comments:

  1. cukoop besh biler kita dpt lihat 1 perkara dr sudut2 yg banyak & bbeza. even aku baca poon dah rasa fuuuuyo


    nak g indon r (plus nak gi shopng gak r)

    ReplyDelete
  2. besh gak dtempat org tapi hujan emas di ngeri org hujan batu di negeri sendiri
    baik amek emas di negeri org bawak blik negeri sdr.... hahaha

    ReplyDelete