Sokonglah Orang Yang Anda Sayang!

kadang - kadang kita perlukan 'sokongan' lebih dari 'nasihat' dalam setiap tindakan kita.



Pernah tengok cerita three idiots lakonan Amir Khan? Pernah ambil friendship value dia? “Just do whatever makes you happy and do what you like. If you don't like your job, you'll never be successful. Do what you're good at doing".

Persahabatan mereka adalah banyakkan menyokong apa yang rakan mereka lakukan dan kurangkan nasihat apa yang rakan mereka tak nak dengar.

Situasi 1

A : Aku rasa nk berniaga lah.
B : ko ada skill ke nak berniaga? Modal banyak tau. Risiko. Sekarang ni tak elok kalau nk berniaga. Kewangan tak berapa stabil.
A: Aku ada modal. Aku nk start kecik-kecik dulu. Tak reti boleh belajar bro!. Aku nk bukak bisnes bundle lah kat area kajang.
B : wei, ko betul ke ni? Bundle dah ramai sangat buat. Mana ko nak cari supplier. Kat kajang ni dah berlambak dah orang buat bisnes bundle..
A : Sigh!

Situasi 2

A : Ibu, Angah dapat kos Undang -undang kat Universiti Z
Ibu : Nanti jadi peguam lah ye? Boleh bawak ke undang - undang tu? 
A : Boleh je.. InsyaAllah.. Sebab Angah memang minat nk jadi peguam
Ibu : Peguam ni banyak benda kotor. Nak hafal sana sini. Ibu lebih suka Angah jadi cikgu.
A : Tapi Angah tak suka jadi cikgu.
Ibu : Cikgu ni terjamin. Tengok Cikgu Safura tu, baru je beli kereta Camry. 
A : Anak murid sekarang nakal-nakal.
Ibu : Kenalah ajar budak - budak. Bukan susah. CIkgulah paling senang. Gaji pun tinggi. Senang hati Ibu nanti. 
A : Sigh!


Suka tak kalau korang berada di situasi si A. Instead kita nak raih sokongan dalam apa yang kita buat, kita telah diberi nasihat yang sebenarnya tak perlu langsung. Kita tak suka berada dalam situasi itu, tapi itulah sebenarnya yang kita buat.

Melayu sukar nak memahami perasaan orang lain. Orang nak berjaya. Kita support!.. Kita sepatutnya support walaupun kita tau benda tu berisiko. Yang lebih penting kita tau, dia akan lebih berjaya kalau dia dapat sokongan kita. Kalau tak berjaya? Sokong juga. 

Aku tau kita sebenarnya berhadapan dengan manusia. Pelbagai karenah. Sekarang aku cuba belajar untuk alihkan  perhatian aku lebih pada Tuhan. Sebab aku tau, dia sentiasa redha dengan apa yang kita buat asalkan halal dan berfaedah, Sebab itu dia kata, kerja adalah ibadah. Maka apa kerja yang kau lakukan adalah ibadah. Lihat betapa Tuhan Menyayangi kita dan beri full support dengan ganjaran apa yang kita lakukan adalah ibadah ( pahala )

Motivasi manusia perlukan sokongan!. itu je aku nak bagitau. 

5 TIPS MEMILIH DURIAN:






Kadang-kadang terasa nak makan durian tapi malas nak beli. Sebab nya aku ni tak reti langsung nak pilih buah mana yang bagus. Serah je bulat-bulat pada penjual. Kalau nak senang, makan je kat situ. Kalau rosak boleh bantai lepas geram time tu jugak. hahaha. 

Kalau dah mengidam sangat, beli je kat supermarket yang dia siap kopek. Adalah sebungkus polistren tu dalam RM15 - RM20. Dah tentu elok dan tak rosak..

So kat sini ada beberapa tips nak beli buah durian. Dicedok dari FB : TryMasak.

5 TIPS MEMILIH DURIAN:

1. Duri-Pilih durian yang memiliki duri yang jarang, besar dan agak tumpul kerana biasanya durian jenis ini memiliki isi yang bagus, kering dan manis. Selain itu, duri yang agak tumpul akan lebih mudah untuk dibuka.

2. Bentuk Buah-Durian yang memiliki bentuk unik dan tidak bulat biasanya memiliki isi yang tebal, manis, dan berbiji kurus.

3. Bau-Durian yang matang akan mengeluarkan aroma yang kuat dan harum. Sebelum membeli durian, ambil baunya dengan cara merapatkan sedikit hidung ke kulit durian. Jika kurang berbau, ini bermakna durian tersebut tidak sempurna matangnya. 

4. Kulit-Pastikan kulit luarnya tidak cacat. Jika ada cacat pada kulitnya (misalnya busuk atau ada lubang ulat) kemungkinan isi di dalamnya busuk dan tidak dapat dimakan. 

5. Goncang Durian-Untuk memilih isi durian yang berkualiti, goncangkan durian dan rasakan getaran kecil di dalam buah. Letakkan kedua telapak tangan pada buah durian, diikuti dengan jari-jari tangan dan dipegang agak erat. Dan goncang secara perlahan-lahan. Jika dapat merasakan getaran kecil ini bermakna isi buah kering dan matang kerana isi yang kering akan terpisah dari dinding kulit dalam manakala isi yang lembab atau terlalu lunak akan melekat di dinding kulit durian tersebut.

Selamat Mencuba =)

Re-Design


Aku nak sambung cerita "Mencari Hidayah". Konon cambest kaaaan..

Tapi aku nk design kembali blog ni. Come up dengan cambest header.. Dan jenamakan semula. 

Baru datang balik feels nak update senantiasa..

Ada orang baik hati yang rela hati nk design kan blog ni dgn bayaran sebungkus sirap limau ais?

The Azzuri


Saya sokong Italy untuk EURO 2012.. Anda?

Sesuaikah 25 Tahun untuk berkahwin?

Tahukah anda, Nabi Muhammad S.A.W berkahwin dengan pasangannya Siti Khadijah ketika baginda berumur 25 tahun. Ketika itu hanya umur Siti Khadijah sahaja yang masih menjadi persoalan. Yang diterima umum setakat ini menyatakan 40 tahun, ada juga pendapat mengatakan beliau hanyalah berumur 20-an ketika itu. Sesuai dengan tajuk, maka dapatlah dibuktikan bahawa umur 25 tahun sudah cukup matang bagi seseorang lelaki untuk berkahwin berdasarkan sunah Rasulullah S.A.W. 



Dulu kalau kami gathering ramai-ramai dengan saudara, mesti akan ada yang tanya, bila nak kahwin? Spontan aku jawab, "tunggulah dulu mak ngah, 10 tahun lagi baru kahwin".. Buat apa kahwin awal kalau belum lagi ada kepuasan dalam mengejar hidup. Kereta pun mak bapak yang bayarkan separuh. Gaji bulanan just cukup untuk menanggung seorang je. Dah tu siapa pulak nak bagi bini kita makan nanti? pasiaq? no no no!... 


Dengan kawan pun belum puas nak enjoy. Nak merasa lagi lepak tengah-tengah malam tengok bola. Balik kerja nak tidur puas-puas. Siapa nak temankan bini ye dak? Kalau dah kita busy dengan life kita untuk lepak dan mencari keseronokan. Al Maklumlah, badan masih sihat, umur pun masih muda.. Nak rasa kehidupan bujang sepuas-puasnya.. Dulu kalau ex-partner tanya bila nak move to a serious part. Aku dengan jawapan yang klise, "rilekslah dulu, belum boleh kahwin lagi, belum matang lagi nak dirikan rumahtangga". Jawab dalam nada yang acuh tak acuh dan selamba. Itu adalah pemikiran aku dalam 10-5 tahun kebelakang. 


Tapi aku berani cakap yang aku mula mengubah prinsip dan persepsi aku terhadap perkahwinan di awal atau pertengahan 20-an bila aku mula terjatuh hati pada kesayangan. haha. *blushing. Perasaan nk bertanggungjawab atas dirinya sepenuh hati, nak menjaga, nak melindungi, dan nak membimbing tu terlalu kuat sehingga aku rasa hanya perkahwinan saja caranya untuk aku lebih menghargai kehadiran dia. Entah!. kata orang, itu tandanya dah sampai seru!.. 


Aku juga mula percaya, kejayaan akan lebih dirasai dan mudah dicapai bersama dengan orang yang tersayang. Sebab tu agaknya dikatakan rezeki dengan sendirinya akan datang. Salah satu sebab mungkin kita ada lebih semangat dan motivasi, saling kerjasama dan saling menyokong antara satu sama lain. Aku belum kahwin dan tak pernah kahwin tapi aku percaya pasangan kita mampu memberikan kita satu semangat yang besar untuk kita terus berusaha mencapai apa yang kita nak.. Itu belum lagi sentuh bab anak yang secara natural nya memberikan perangsang yang kuat pada kita. 


Ada juga orang yang cakap, kalau nak sambung Master, better kahwin dulu. Nanti ada orang temankan buat thesis, ada orang temankan kita study waktu malam-malam. Kalau sakit ada orang jaga. Kalau tertidur ada orang tolong kejutkan. Rasa macam sooo Shweet gitteww hahaha.. Kalau nak tengok bola tu, rasa macam syok je tengok sorang2 walaupun bini tertidur kat sebelah. Ke aku sorang yang berangan macam tu?


ermm tak taulah.. Kita sebenarnya dan sepatutnya makin matang dalam berfikir.. Bukan makin terkebelakang. So sekarang ni aku mula mendidik diri sendiri untuk menjadi pemimpin, untuk menjadi seorang yang lebih bertanggungjawab. Terus bersemangat untuk berusaha.Dan terus mengejar impian ssesambil mencari duit untuk berkahwin. 


Mari kita ubah persepsi kita. Perkahwinan sebenarnya tidak menghalang kita untuk mengejar apa yang kita impikan, malah tidak langsung menghalang kita untuk terus berbakti kepada kedua orang tua kita, adik beradik keluarga. Malah perkahwinan sebenarnya mampu mencetuskan semangat yang kuat untuk kita terus berusaha demi masa depan bersama. 


Kecuali lelaki/perempuan itu hanya mahu berkahwin tanpa ada rasa komitmen yang kuat terhadap pasangannya. Itu dah masuk cerita lain =)


note: Saya dah pun masuk 25 tahun ya pada 27 Mei yang lalu.. Happiey Besday to Me!.. =) ececeh.. 













Yawn!


Tak Tau aih nape ngantuk sangat.. dan blog ni serius tak terupdate.. semuanya bagaikan hangat-hangat taik ayam je.. aduhai.. looking for a new spirit.. a new environment..

this drawing hanyalah lukisan yang dibuat berdasarkan salinan asalnya di internet.. aku mana pandai lukis... so tiru je lah.. Yawnzzzzz...