When They Come For Me

When They Come For Me adalah lagu Linkin Park yang dimainkan saat dan tika waktu aku tetiba orgasme untuk menulis dalam blog yang dah lama aku jenguk tapi tak ada satu noktah pon yang aku isi di dalamnya. haha. An Urban Words seems fit in any written rite now.. 

Masa tu sangat pantas kan. Now dah dalam Bulan Oktober. Nak kata terlalu busy tak lah jugak.. and guest what? In month of June,  i hv been promoted to Peg Belia Dan Sukan (Program) S41 - kontrak. And the environment does not sound very welcoming to me and to the other staff. Boss yang perangai ntah hape hape, minta itu ini, menganggu private life waktu weekend, depan baik belakang hantu and etc etc kadang2 buat aku gagal nak mengawal emosi dan tangan aku gatal nak tulis surat resign. But there's somethin i should be proud of.. In just 4 months, ada 4/5 program yang aku gerakkan dapat perhatian daripada big boss. 

1 June 2013 is the date that I will remember for the entire of my life. haha. Im a husband for my waifu.. Long story eh.. Kadang - kadang tergelak bila pikir hidup ni macam-macam gula-gulanya. ada masinnya, ada masamnya. Ada pulak tu yang tambah cuka, asam keping, kari benggali dan memacam lagi. So far so good. next time story eh.. 

till next time =D

Mencari Hidayah! Islamkah kita di Akhirnya? - 3

Part 1 - Sini
Part 2 - Sini

“Aku tak boleh berpatah balik. Tapi aku harus keluar dari tempat ini” Nizam memperbetulkan kedudukannya, cuba mengintai di sebalik tembok.

DUM!!

Bunyi peluru mula bergema, kelongsong-kelongsong peluru bertaburan jatuh di tanah. Mungkin sudah ada mangsa yang menjadi ratahan peluru-peluru yang dahagakan darah. Serangan itu datangnya dari tentera Israel yang menjalankan rondaan. Mereka ini sebenarnya penakut, lebih gemar bergerak dalam berkumpulan, pantang melihat apa saja yang melintas dihadapan mereka. Anjing yang tempang, ataupun kucing comot yang kehausan yang minum-minum di lopak-lopak air turut menjadi mangsa kekejaman tentera yang sudah pun dijanjikan neraka ini. Mereka takut akan kesatuan Umat Islam di Negara ini. Mereka takut akan panji-panji hitam yang bakal bersemarak disebelah timur. Mereka takut akan laungan keramat Umat Islam yang memuji membersarkan TuhanNya. Mereka takut akan jihad mempertahankan Islam dengan airmata darah Kaum Muslimin. Mereka ini penakut!

“Aku tak tahu siapa yang bodoh. Israel atau Kami!” Sedikit air mata kesal terbit di celahan kelopak mata Nizam.

Kesal dengan nasib Negara bangsa sendiri, kesal dengan kelalaian masyarakat dan kesal dengan ketamakan nafsu sendiri.

Semua orang tahu, semua orang sedar. Kepimpinan Negara Islam ini satu masa dahulu dipimpin oleh orang orang bodoh yang ingin memuaskan nafsu sendiri dengan mengaut kekayaan Negara, dan ditentang oleh sekumpulan puak pembangkang yang rakus merebut kuasa dari lawannya. Mereka berebut, bertengkar, menafikan hak sesama yang lain, menuduh alim agama sebagai pelampau politik, menidakkan hak rakyat, dan menghalalkan apa saja demi periuk nasi sendiri.

Raja-raja sebagai payung keutuhan Islam mulai lemah, leka dan lalai dalam amanahNya. Mereka tidak lagi menjadi penjaga Islam tetapi mereka lebih sebagai pemerhati keruntuhan akhlak umat Islam. Teguran mereka ibarat melepaskan  air kedaun keladi, dan sikap mereka ibarat melepaskan anjing yang tersepit. Bahaya bertambah bahaya, keruntuhan akhlak menular menjadi barah, kemasukan budaya hendonisme dari luar menjadi kegilaan masyarakat dan belia yang menjadi tulang belakang mula sakit jatuh terlumpuh.

 “woi, burger cheese satu!” Hidayah saja mengusik kasar

“hei minah, kau kalau lembut sikit boleh tak?” Geram Nizam pada Hidayah. Padanya seorang wanita haruslah bersopan. Tapi Nizam tau, Hidayah saja mengusiknya.

“alah, baru kasar sikit dah sentap, tak bro lah gitu” Hidayah tersengih, ada raut manja di wajahnya.

Entah mengapa, senyumannya sangat istimewa, cukup sekadar bersahaja sudah mampu membuatkan hati Nizam menjadi tidak keruan. Baginya, dengan hanya satu senyuman saja, hilang semua masalah yang difikirkan.

“ko senyum sorang-sorang tak ada guna bro, dia dah layan tu, ape lagi cucuklah jarum” Man yang sedari tadi memerhatikan cuba mengusik

“tak ada hal lah Man, aku ni pipit, sat gi dilenyek enggang, mana aku nak terbang?”

“tak payah bermadah, kalau dah suka, go on bro. Kau duduk sini sampai kiamat pun bulan takkan turun ke riba”

“memang bulan takkan turun ke riba Man. Jangan nanti orang kata aku ni syok sendiri, bertepuk sebelah tangan, gadis cantik nak jadi idaman”. Nizam mengeluh. Ada tanda kecewa di wajahnya.

“jangan mengeluh, tak baik!”.

Bagi Azman, dia kenal sangat perangai dan budi bicara Nizam. Nizam ada lah seorang yang kuat motivasinya tetapi dia mudah mengalah. Dia mudah mengeluh atas sesuatu nasib yang kurang baik.

“Ya, Nizam yang dulu mudah mengeluh, mudah mengalah. Tapi kini tidak. Aku mesti semangat” Nizam bertekad. Hidayah mesti dicarinya.

“Aku yakin dia masih hidup. Aku mimpi dia semalam”

Nizam diam. Dia rindu pada Hidayah. Dia rindu pada anak – anak. Nizam tahu mereka masih hidup. Hatinya masih yakin. Jiwanya benar percaya. Hidayah masih hidup!

Burger!

You know what, dari dulu lagi bestnya kalau ada blog ni, it’s like a good platform tau kalau kita rasa nak luahkan something, or nak cerita something. Sebab!.. Blog tak boleh kutuk kau, tak boleh nak kritik kau, ataupun tak boleh nak stop kau dari teruskan luahan kau.. Blog adalah an excellent LISTENER.  Tapi ingat, ALLAH lagi Maha Mendengar.

Eh kalau ada tukang komen blog yang turut mengkritik macamana? ….. - Pergi mampus!

First day buka gerai sangat leceh, berseorangan pula tu, angkat gas, pasang lampu, susun barang-barang atas meja, potong bawang, sayur, timun, isi sos cili, blackpaper, mayonis, marjerin, susun daging2 dalam ice box, panaskan kuali, sediakan plastik, wrapping, and everything is on my own. Then ada pula yang persoalkan boleh je buka sorang, tak susah manapun.. So for ur answer, I’m a newbie, if you tak nak support then don’t! If you think you are really good, then try to make it by yourself!. Kalau nk kritik pun agak-agak lah.. please don’t be tooooo over-criticize. Respect other’s feeling unless you anggap manusia di sekeliling ni pokok!...  Rasa inner-feeling tu nak mengkritik jugak? Then listen first!... before you jump into your conclusion.

After this, my story I keep it by my own. Nak cerita dengan orang? Tak Payah. Serik!.

Back to the topic, dalam kelam kabut tu, nak dijadikan drama, ibu jari terpotong tatkala memotong sayur. Luka agak dalam, sampaikan darah menitis-nitis ke lantai. Pekat bagi darah orang yang tak suka minum air masak. Dah 2,3 kali cuci pun still jugak berdarah. Balut dengan tisu banyak manapun still berdarah. Tengah berdarah tu mana lah nak amik order, nak goring daging, nak continue potong sayur.  Then datanglah penyelamat. Terima Kasih buat Azmi dan K.Lily sebab sudi singgah dan menjadi penyelamat waktu kecemasan. Azmi lah yang pergi beli plaster, potong sayur, tampal menu harga, nyalakan kuali. Kalau tak ada mereka, agaknya keadaan mesti kacau bilau. Tapi orang tak tau, orang anggap benda simple tu semua boleh buat. Serius!. Aku makin bengang dengan setiap manusia yang tidak reti meletakkan diri nya dalam keadaan orang lain. EMPATHY!!!

After Azmi datang tu, Alhamdulillah keadaan terkawal, selepas azmi minta izin pulang pon suasana dalam keadaan yang amat terkawal. Sehinggalah tutup gerai waktu tu. Masa berkemas tu, ada orang tolong. Sahak dan Wan. A bunch of thanks to them. Appreciate that.. So aku tak nafikan boleh je buat sorang, tapi for the first time setup gerai mestilah ada sedikit dua kekabutan. Apa. Manusia bukan SEMPURNA beb! Takkan nak terang lapanbelasjutakali baru nak paham MANUSIA tu bukan TUHAN, bukan MALAIKAT.

p/s: Aku hanya nak orang mendengar. 

Mencari Hidayah! Islamkah kita di Akhirnya? - 2

sambungan dari.... sini

Petang itu redup cuacanya. Sesekali angin lembut datang menerpa membuaikan dedaun yang ada disekeliling. Petang itu juga ada temujanji yang penting buat Nizam.. Mungkin tidak penting bagi orang lain, tetapi sangat penting untuk Nizam. Mungkin ianya riadah bagi orang lain tetapi ianya adalah temujanji yang sangat istimewa buat Nizam.

“Hai bang, mengelamun? Mana raketnya. Kata ada lebih?” Hidayah datang entah dari mana. Mengusik Nizam yang memang sudah terusik hatinya.

“Ada. Aku dah letak kat dalam. Siapa suruh lambat. Jom masuk. Syikin mana? Kata ada sekali”.

“Sekejap lagi Syikin sampai lah”

Hari itu merupakan hari yang bermakna bagi Nizam. Permulaan bagi segala-galanya. Mereka bermain, berbual dan berseronok dalam bersukan.

Hari itu keringat yang penuh dengan rasa awal bahagia jatuh menerpa bumi.
…………………….
Nizam mengusap peluh yang merata di seluruh tubuhnya. Bajunya yang basah membuatkan dia berasa tidak selesa. Sesekali dia menghayun sisa-sisa koyakan kotak yang dikutip. Mengipas perlahan sambil duduk tersandar di dinding runtuhan kota.  Sudah jauh dia lari dari dikejar tentera kafir. Kali ini, dia berjaya meloloskan diri di balik timbunan runtuhan bangunan yang sudah tidak ada daya lagi untuk berdiri. Senjata sub-raifal M4 dipegang dengan penuh erat. Itulah senjata yang ada, yang bernilai baginya pada ketika ini dan senjata itu lah yang telah membunuh 2 orang kafir zionis sepanjang lariannya.

“biar mati tanpa kubur, biar iman aku dirobek, jihad aku tetap pada Allah. Biar jantung aku dicabut, degupannya tetap untuk Allah.”

Nizam tahu dia sudah keluar dari lingkungan safety zone pihak muslimin. Tapi untuk sampai ke satu lagi briged pertahanan, dia perlu melalui lingkungan kawasan musuh dan dia tahu, dia hanya berseorangan situasi cemas ini.

“Isteriku Hidayah ada di sana, anak-anak aku Aisyah dan Ahmad Fateh juga ada bersama. Aku tak boleh menyerah! Menyerah hanya untuk orang yang kalah sebelum berjuang. Menyerah hanya untuk orang yang mati sebelum tiba waktu ajalnya”.

…………………….

“Jumpa lagi Nizam”  

Motosikal berwarna merah hati itu dihidupkan. Merahnya sedikit pudar dilitupi debu-debu yang sudah lama dibiarkan tidak berbasuh. Nombor pendaftarannya juga sedikit patah, menghilangkan satu nombor yang sepatutnya ada. Bunyi enjinya seolah-olah dimakan usia, lesu dan lemah.  

Nizam terdiam, tak sanggup nak lepaskan hari seindah itu berlalu begitu saja. Nafas yang panjang ditarik terlalu dalam dan perlahan. Merenung jauh susuk tubuh wanita idamannya. Kata-kata seolah tersangkut di sekitar kerongkong.  

“Dayah… sekejap, aku ada sesuatu nak bagitahu. Penting!”

“apa dia? Aku nak balik ni”

“sekejap je, sini. Datang sini.”

“okay. Tapi cepat”. Hidayah melangkah perlahan, enjin tidak dimatikan. Menderum bagaikan bunyi latarbelakang yang melatari kebimbangan Hidayah atas permintaan Nizam. Hatinya terasa ada sesuatu.

“apa yang orang tua ni nak kenakan aku” getus hatinya.

NIzam tersenyum, kali ini sedikit sinis senyumannya.

“dekat lagi”

Hidayah setapak ke hadapan.

“dekat lagi”

“kau nak apa ni Nizam?

“jangan takut, dekat lagi, aku tak boleh bagitahu kuat, nanti orang lain dengar”

“apa sajalah!, apa dia”? kali ini Hidayah benar-benar berdiri rapat dengan Nizam. Baginya, dia mahu Nizam segera berterus terang dan dia mahu pulang. Hari sudah menginjak lewat maghrib.

Nizam diam, tersenyum. Terasa seperti jeratnya sudah mengena. Nizam terus memandang.. Dia rasa berdebar, suaranya tersekat. Wanita itu benar-benar berdiri di hadapannya.
“sudahlah! Aku nak balik! Malas layan kau”, bentak Hidayah. Dia tidak suka dirinya seperti dipermainkan.

“sekejap” Nizam lantas menarik tangan Hidayah. Dia tersenyum kecil.

“macammana kau nak balik nanti? kunci rumah ada pada aku, tadi tertinggal”.

Hye!. Remember me?

Hye!. Remember me? 


Almost 3 months since November this blog tak ber update kan. Masa ada, waktu ada, internet pun ada. Tak ketinggalan malas pon ada. So HAPPY NEW YEAR!, SELAMAT MENYAMBUT MAULUD NABI, HAPPY THAIPUSAM, SELAMAT HARI WILAYAH! dan GONG XI FA CHAI!..



25 DISEMBER 2012 juga adalah satu tarikh yang amat penting. TUNANG! Back then rasa kelakar bila baca post post yang lama. Luahan hati yang lalu, yang sarat dengan kata - kata yang beku, - engaged is not my concern, not now, not 3 years from now! (2011). Tuhan kalau nak terbalikkan kata - kata kita sekejap je. Tak sampai 3 tahun dari kata - kata tu dah pun bertunang. InsyaAllah akan terus diijabkabulkan tahun ni gak. Aaminn. 



Thanks SO MUCH for IBU, AYAH, ANGAH, ADEK, families, NIK NOR HIDAYAH, ma and abah (to be), families to be, friends and to all of you. Sincerely. 



Ok now back to job hunting.. Sebab in order nak kahwin dalam masa terdekat ni tak boleh satu office. Walaupun officemates kebanyakkan nya dah tahu bout this relationship tapi Big Big Boss belum tahu dan walaupun 'dibolehkan' tapi aku tak nak. Tak selesa suami isteri (InsyaAllah) satu office. It's weird!.. Hopefully either me or kesayangan yang akan dapat job dulu. Rezeki akan ada. InsyaAllah.



So story mory pasal fantasy dah tak ada dan harap untuk selamanya sebab we'll be jump into reality this time. So GOOD LUCK for US and EVERIBEDI. XOXO. 



hahaha sumpah gedik!..