Mencari Hidayah! Islamkah kita di Akhirnya? - 2

sambungan dari.... sini

Petang itu redup cuacanya. Sesekali angin lembut datang menerpa membuaikan dedaun yang ada disekeliling. Petang itu juga ada temujanji yang penting buat Nizam.. Mungkin tidak penting bagi orang lain, tetapi sangat penting untuk Nizam. Mungkin ianya riadah bagi orang lain tetapi ianya adalah temujanji yang sangat istimewa buat Nizam.

“Hai bang, mengelamun? Mana raketnya. Kata ada lebih?” Hidayah datang entah dari mana. Mengusik Nizam yang memang sudah terusik hatinya.

“Ada. Aku dah letak kat dalam. Siapa suruh lambat. Jom masuk. Syikin mana? Kata ada sekali”.

“Sekejap lagi Syikin sampai lah”

Hari itu merupakan hari yang bermakna bagi Nizam. Permulaan bagi segala-galanya. Mereka bermain, berbual dan berseronok dalam bersukan.

Hari itu keringat yang penuh dengan rasa awal bahagia jatuh menerpa bumi.
…………………….
Nizam mengusap peluh yang merata di seluruh tubuhnya. Bajunya yang basah membuatkan dia berasa tidak selesa. Sesekali dia menghayun sisa-sisa koyakan kotak yang dikutip. Mengipas perlahan sambil duduk tersandar di dinding runtuhan kota.  Sudah jauh dia lari dari dikejar tentera kafir. Kali ini, dia berjaya meloloskan diri di balik timbunan runtuhan bangunan yang sudah tidak ada daya lagi untuk berdiri. Senjata sub-raifal M4 dipegang dengan penuh erat. Itulah senjata yang ada, yang bernilai baginya pada ketika ini dan senjata itu lah yang telah membunuh 2 orang kafir zionis sepanjang lariannya.

“biar mati tanpa kubur, biar iman aku dirobek, jihad aku tetap pada Allah. Biar jantung aku dicabut, degupannya tetap untuk Allah.”

Nizam tahu dia sudah keluar dari lingkungan safety zone pihak muslimin. Tapi untuk sampai ke satu lagi briged pertahanan, dia perlu melalui lingkungan kawasan musuh dan dia tahu, dia hanya berseorangan situasi cemas ini.

“Isteriku Hidayah ada di sana, anak-anak aku Aisyah dan Ahmad Fateh juga ada bersama. Aku tak boleh menyerah! Menyerah hanya untuk orang yang kalah sebelum berjuang. Menyerah hanya untuk orang yang mati sebelum tiba waktu ajalnya”.

…………………….

“Jumpa lagi Nizam”  

Motosikal berwarna merah hati itu dihidupkan. Merahnya sedikit pudar dilitupi debu-debu yang sudah lama dibiarkan tidak berbasuh. Nombor pendaftarannya juga sedikit patah, menghilangkan satu nombor yang sepatutnya ada. Bunyi enjinya seolah-olah dimakan usia, lesu dan lemah.  

Nizam terdiam, tak sanggup nak lepaskan hari seindah itu berlalu begitu saja. Nafas yang panjang ditarik terlalu dalam dan perlahan. Merenung jauh susuk tubuh wanita idamannya. Kata-kata seolah tersangkut di sekitar kerongkong.  

“Dayah… sekejap, aku ada sesuatu nak bagitahu. Penting!”

“apa dia? Aku nak balik ni”

“sekejap je, sini. Datang sini.”

“okay. Tapi cepat”. Hidayah melangkah perlahan, enjin tidak dimatikan. Menderum bagaikan bunyi latarbelakang yang melatari kebimbangan Hidayah atas permintaan Nizam. Hatinya terasa ada sesuatu.

“apa yang orang tua ni nak kenakan aku” getus hatinya.

NIzam tersenyum, kali ini sedikit sinis senyumannya.

“dekat lagi”

Hidayah setapak ke hadapan.

“dekat lagi”

“kau nak apa ni Nizam?

“jangan takut, dekat lagi, aku tak boleh bagitahu kuat, nanti orang lain dengar”

“apa sajalah!, apa dia”? kali ini Hidayah benar-benar berdiri rapat dengan Nizam. Baginya, dia mahu Nizam segera berterus terang dan dia mahu pulang. Hari sudah menginjak lewat maghrib.

Nizam diam, tersenyum. Terasa seperti jeratnya sudah mengena. Nizam terus memandang.. Dia rasa berdebar, suaranya tersekat. Wanita itu benar-benar berdiri di hadapannya.
“sudahlah! Aku nak balik! Malas layan kau”, bentak Hidayah. Dia tidak suka dirinya seperti dipermainkan.

“sekejap” Nizam lantas menarik tangan Hidayah. Dia tersenyum kecil.

“macammana kau nak balik nanti? kunci rumah ada pada aku, tadi tertinggal”.

Hye!. Remember me?

Hye!. Remember me? 


Almost 3 months since November this blog tak ber update kan. Masa ada, waktu ada, internet pun ada. Tak ketinggalan malas pon ada. So HAPPY NEW YEAR!, SELAMAT MENYAMBUT MAULUD NABI, HAPPY THAIPUSAM, SELAMAT HARI WILAYAH! dan GONG XI FA CHAI!..



25 DISEMBER 2012 juga adalah satu tarikh yang amat penting. TUNANG! Back then rasa kelakar bila baca post post yang lama. Luahan hati yang lalu, yang sarat dengan kata - kata yang beku, - engaged is not my concern, not now, not 3 years from now! (2011). Tuhan kalau nak terbalikkan kata - kata kita sekejap je. Tak sampai 3 tahun dari kata - kata tu dah pun bertunang. InsyaAllah akan terus diijabkabulkan tahun ni gak. Aaminn. 



Thanks SO MUCH for IBU, AYAH, ANGAH, ADEK, families, NIK NOR HIDAYAH, ma and abah (to be), families to be, friends and to all of you. Sincerely. 



Ok now back to job hunting.. Sebab in order nak kahwin dalam masa terdekat ni tak boleh satu office. Walaupun officemates kebanyakkan nya dah tahu bout this relationship tapi Big Big Boss belum tahu dan walaupun 'dibolehkan' tapi aku tak nak. Tak selesa suami isteri (InsyaAllah) satu office. It's weird!.. Hopefully either me or kesayangan yang akan dapat job dulu. Rezeki akan ada. InsyaAllah.



So story mory pasal fantasy dah tak ada dan harap untuk selamanya sebab we'll be jump into reality this time. So GOOD LUCK for US and EVERIBEDI. XOXO. 



hahaha sumpah gedik!..