My Sony Ericsson W850i swimming in water


huhu tepat jam 2am.. my hand phone masuk longkang ketika bermain futsal di court.. huhu.. blur cket... hurmm blur banyak cket.. wawawa mahu tidor.. hope besok bangun ok dh hp.. kalau tak, RM aku terbang mencari bintang-bintang... bintang ketika peniing kepala.. berputar-putar..

esok mahu balek jb, kena tido cepat.. nnt ngntok ketika drive.. k papai for this tonite.. enjoy ur day.. eh wait, pray 4 my hp.. :)

TIME MANAGEMENT


Menyentuh mengenai hadis daripada Daripada Abdulallah ibnu Umar r.a berkata : Rasulullah S.A.W memegang bahuku seria bersabda : jadikanlah diri kamu di atas dunia ini sebahagian seorang perantau atau pengembara . Ibnu Umar berkata : apabila kamu berada pada waktu petang , jangan tunggu menjelangnya waktu pagi . Apabila kamu berada pada waktu pagi , janganlah tunggu menjelangnya waktu petang , gunakan peluang untuk beramal semasa kamu sihat untuk persediaan ketika kamu sakit dan semasa kamu hidup untuk persediaan mati .

Ini jelas menunjukkan masa juga dititikberatkan dari sudut dan perspektif agama islam itu sendiri. Daripada hadis itu tadi sebenarnya terdapat pelbagai pengertian dan maksud tersirat yang wajar didalami bukan sahaj umat islam di seluruh dunia bahkan wajar dipelajari oleh seluruh keturunan manusia di muka buki ini. Antara isi kandungan yang tersirat yang boleh diambil dari petikan hadis tersebut ialah kita seharusnya menginsafi masa sihat ita dengan aktiviti-ativiti yang berfaedah. Kita juga perlu menghargai masa dan tidak melengahkan masa untuk urusan yang baik. Ini kerana Rasulullah S.A.W memberi pendidikan dan pengajaran supaya kita menganggap dunia ini sebagai tempat persinggahan untuk menuju kealam akhirat. Dari gambaran, kita seumpama perantau yang mencari bekalan untuk perjalanan yang masih jauh. Maka dengan itu jelas sekali isinya mehukan kita menggunakan masa dengan efisyen dan bukan berlengah-lengah.

Kehidupan di dunia hanyalah sementara kerana yang kekal hanyalah akhirat semata-mata. Maka tempoh kehidupan di dunia ini terlalu singkat dan dunia merupakan satu tempat untuk kita mencari bekalan hari akhirat seperti ilmu , ibadat sedekah jariah dan seumpamanya . Kita sebagai khalifah sepatutnya bijak menguruskan masa kita untuk hal duniawi dan akhirat. Untuk itu manusia tidak seharusnya leka sehingga lupa pada matlamat hidup kerana kita ibarat perantau di tempat persinggahan sebelum ke destinasi yang terakhir .

Dari hadis di atas, dapat disimpulkan juga masa yang berlalu tidak akan kembali. Ia akan terbuang jika tidak diuruskan secara efektif. Pengurusan masa secara efektif boleh dilakukan sebagaimana berikut:-

Merancang penggunaan masa

Penyediaan jadual waktu adalah cara terbaik untuk menjadikan penggunaan masa lebih efektif dan sistematik . Seterusnya , memperuntukkan masa dengan aktiviti yang berfaedah dan menjauhi aktiviti yang tidak berfaedah .

Pengurusan masa dengan bijak

Waktu lapang di gunakan untuk tujuan tujuan berfaedah . Contohnya : Semasa berada di dalam kenderaan atau perhentian bas kita boleh membaca buku , nota surat khabar atau bacaan yang berfaedah .

Menentukan urusan hidup

Dengan adanya pengurusan kehidupan baik kita dapat mendisiplinkan diri dan mengkaji semula kualiti penggunaan masa yang telah kita lalui . Penggunaan jadual atau diari adalah cara yang efektif untuk mengukur pencapaian wawasan yang kita gariskan . Penggunaan masa adalah faktor kejayaan tokoh-tokoh dunia sepanjang zaman . Napoleon pernah berkata :
“Rahsia kemenanganku di medan perang tersembunyi di sebalik kelemahan musuh yang tidak tahu nilai masa 5 minit .

Insan yang menyegerakan segala urusan kehidupan mempunyai beberapa kelebihan berbanding mereka yang melengah-lengahkan masa. Yang pertamanya mereka akan dimuliakan oleh Allah dan rasulNya. Umum juga mengetahui orang yang menyegerakan urusan kehidupan akan dapat menyempurnakan urusan dengan berkualiti mengikut jadual dan tanpa ada perasaan tergesa-gesa pada saat akhir. Selain itu, jika semua rakyat dan umat bijak menguruskan masa, secara langsung prokduktiviti Negara akan turut meningkat. Keaadan ini sedikit sebanyak akan menyumbang kea rah kemajuan Negara.

Daripada hadis, terselit beberapa pengajaran yang perlu diambil sebagai iktibar kepada manusia sejagat. Tempoh kehidupan manusia di akhirat adalah terlalu singkat berbanding kehidupan di akhiratyang kekal abadi. Maka untuk itu, manusia seharusnya dan hendaklah menggunakan tempoh kehidupan di dunia sebaik mungkin . Dari sudut dan pandangan Islam, kita dilarang menangguh-nangguhkan urusan kehidupan dan serang muslim itu hendaklah menguruskan masanya dengan baik sesuai dengan apa yang dipelajari melalui hadis di atas.

Students Movement

Salam perpaduan, salam kemerdekaan... salam serumpun.. Dalam mengisi ruang dan peluang.. ingin saya berkongsi pengalaman berada di bumi Indonesia selama seminggu.. Titik waktu berada disana digunakan sepenuhnya untuk bertukar2 pandangan dan pengetahuan tentang aktiviti kemahasiswaan disana terutama pergerakan mahasiswa.. hehe tak lupa juga digunakan semaksimum yang mungkin untuk bershopping.. biasalah.. rugi kalo x bershopping..


Program ini yang dianjurkan oleh Majlis Kepimpinan dan Latihan Universiti
Malaysia (MAKLUM) dan Kementerian Pengajian Tinggi Malaysia bertujuan membentuk barisan kepimpinan yang terdiri daripada pelbagai Universiti-Universiti di Malaysia mengasah minda, bakat, dan kebolehan2 yang ada sebagai bakal pelapis pemimpin di masa-masa hadapan..

Apa yang saya ingin kongsi di sini, pengalaman dan pendapat peribadi saya mengenai pergerakan2 mahasiswa di sana.. Umum mengetahui

mahasiswa di Indonesia dikatakan lantang, berani, dan mempu menjatuhkan kerajaan mereka.. umum juga ramai antara kita lantang bersuara mengatakan mahasiswa di Malaysia lembik, lemah tidak mampu bersuara.. ada juga yang berani menyatakan suara kita tersekat oleh akta-akta tertentu.. Di Indonesia, mahasiswa mereka sememangnya terkenal dengan demonstrasi jalanan.. sejarah juga membuktikan, mereka mampu menumbangkan sebuah kerajaan berganti dengan yang lain.. Tapi mereka bukan sekadar berdemonstrasi semata-mata.. Dari apa yang dinamakan pertukaran pendapat, kami diberitahu mereka sebenarnya mengunakan pendekatan diplomasi terlebih dahulu.. setelah pendekatan-pendekatan yang diambil tidak memuaskan, jalan terakhir mereka berdemonstrasi jalan untuk menyuarakan kemahuan seluruh rakyat Indonesia.. suara-suara mengentarkan jiwa pemimpin2.. tetapi rakan Mahasiswa di Universitas Padjadjaran memberitahu, jalan itu bukan jalan terbaik.. banyak kesan hasil dari pergerakan2 di jalanan.. kesan2 tersebut dimarakkan lagi dengan tindakan media2... bagi media2, Bad News is Good News...

Selaku peribadi, saya tertarik dengan mahasiswa Indonesia di Padjadjaran.. walaupun mereka bangga tetapi mereka kesal dengan perbuatan yang berlaku.. mereka bersetuju dengan pendekatan Mahasiswa Malaysia yang banyak menggunakan diplomasi dengan kerajaan.. Sapa kata suara kita tersekat.. kita ada majlis2 tertentu untuk menyuarakan hak kita.. kita ada saluran2 tertentu untuk ketidak puasan hati kita... dan yang patut kita bersyukur, kita mahasiswa yang MANJA.. semua dibantu.. semua di support.. tidak di Indonesia, mereka berdikari..

tertarik dengan kenyataan seorang mahasiswa di Indonesia, kita perlu tahu tujuan kita bergelar mahasiswa.. kita bukan pegawai, kita bukan ahli politik.. kepentigan kita sebagai wakil mahasiswa pada rakyat kita yang juga bergelar mahasiswa.. bukan masanya untuk kita mengerakkan badan2 politik.. ibarat gear satu yang kecil, mana bisa mengerakkan gear 4 yang lebih besar.. kepimpinan mahasiswa untuk mahasiswa dan masyarakat..

tertarik juga dengan kata rakan delegasi saya dari Malaysia.. "mahasiswa Indonesia sebagai penggerak perubahan.. mereka memulakan demonstrasi, dan masyarakat mengikut mereka, mahasiswa Malaysia, mereka berdemonstrasi tetapi mereka mengikut kepentingan org2 tertentu" so fikir2kanlah... adakah kita berdemonstrasi semata2 hak kita atau sebenarnya kita memperjuangkan kepentingan org lain..

saya agak berminat dengan cogankata Indonesia yang terdapat di logo Garuda Indonesia yang berbunyi "Bhinneka tunggal ika-walaupon berbeda tetapi kita tetap satu".. walaupun kita mempunyai pelbagai agenda dan latarbelakang tetapi kita sebenarnya tetap satu..