Besarkan Impian Anda.



Saya percaya ramai orang ada impian yang mereka rasakan impian itu akan membahagiakan mereka. Tetapi apa yang membezakan orang yang berjaya dan tidak, adalah sebesar mana impian itu bagi mereka. Impian yang hebat tidak semestinya besar. 

Dahulu, ketika sedang memandu dari Johor ke Bangi bersama seorang sahabat, kereta saya pernah dipintas oleh sebuah kereta Toyota Vellfire. 

"Ini kereta impian aku, besar, cantik dan gagah" Jawab sahabat di sebelah tanpa ditanya. 

Saya senyum di sebelah. Sebab kereta impian saya adalah Nissan GTR. Toyota Vellfire bagi saya satu kereta yang berbentuk kotak semata-mata. Impian orang berbeza. 

Kini sahabat di sebelah sudah selesa bekerja sebagai penjawat awam. Kini bila ditanya, bagaimana dengan impian untuk memiliki Toyota Vellfire, jawapan beliau sangat biasa kita dengar.

"Bro, sekarang aku sudah ada anak, isteri pun bekerja jawatan tinggi sektor kerajaan, nak kereta besar paling kurang kena berniaga, aku tak ada masa."

Nampak tak? Impian dia tak cukup besar. Impian dia menyatakan sebuah kereta yang berharga lebih dari setengah juta itu MUSTAHIL!!... 

Kenapa dia tak kejar impian itu, sedangkan tidak ada yang mustahil bagi Allah. Kita saja yang rasa mustahil; impposible

Jom besarkan impian anda. Kalau kita rasa impian kita adalah untuk ibu bapa. Kejar impian. Beri Mak Ayah kesenangan dan kebahagiaan. Jangan berhenti untuk bermimpi. Kegagalan sebenar bermula bila anda berhenti untuk bermimpi. 

Do a Dream Board untuk setiap tahun. Slideshow kan setiap pagi sambil diiringi ayat - ayat dari Al-Quran atau slow music. Dream Board ni penting untuk kita sedar bahawa banyak lagi yang perlu kita lakukan untuk kejar impian kita. NOW or NEVER!..

Ini adalah contoh sebahagian Dream Board saya untuk tahun 2016. 








Kalau tidak dapat impian ini, kita review kenapa? Bedah siasat. Dan kita boleh perbaiki di kemudian hari. 

Walaupun hari ini saya masih lagi struggle dalam mencapai Money Freedom, tapi saya tetap percaya, itu akan saya kecapi kurang dari 10 tahun. Semoga Allah mempermudahkan segalanya. 

Pernah dulu ketika kem motivasi, saya pernah ditanya oleh seorang pelajar. 

"Apa impian abang"

"Impian saya untuk menjadi Perdana Menteri" Jawab saya dengan serius. Ya. 

Saya memang mahukan jawatan itu untuk mengubah dunia menjadi lebih sempurna. Impian saya ketika itu dan sehingga sekarang mahu jadikan Malaysia sebagai sebuah negara yang mengaplikasikan sistem Islam sepenuhnya. Sistem Perlembagaan Islam, Sistem Muamalat Islam, Sistem Pentadbiran Islam dan Sistem Perundangan Islam. Sistem yang diamalkan oleh Islam amat relevan dalam setiap masa dan keadaan. 

Dengan sistem politik yang semakin jahil, saya memilih untuk mengubah dunia dengan perniagaan kerana saya percaya ntuk mengubah sesuatu untuk negara, ada 3 bidang; 1. Politik, 2. Perniagaan, 3. Pelajaran.

Itu impian saya. Impian saya cukup besar untuk mengalah sekarang. Impian saya tidak akan pernah padam biarpun orang kata saya gila. Saya hanya perlukan TINDAKAN dan KOMITMEN serta ISTIQAMAH. 

Jom besarkan IMPIAN ANDA dan sertai saya untuk menjadikan dunia ini lebih SEMPURNA. 




p/s : Ada orang kata DUIT tidak boleh beli kebahagiaan, pernah anda tengok isteri sedih bila dapat emas dari suami? Pernah nampak seorang Ibu sedih bila dapat hadiah dari si anak?

Ianya bergantung cara mana anda menggunakan duit tersebut. 

p/s : Terima Kasih kepada Dr Azizan dan Abang Mael (Serta Elkenian) kerana sering memberi motivasi untuk membesarkan impian saya. 

Panggilan Hormat. Perlu ke..?


Zaman dah berubah. Blog ni pon dah lama ketinggalan cerita-cerita hangat. Jarang sangat nak update isu-isu semasa. Kalau dulu tak da FB, yang ada pon blog. Maka berebut-rebut lah jejaka ataupun gadis update blog. Trend terkini. Bila dah ada FB, satu persatu blog ditinggalkan bersawang.


Now back to the issue. Sekarang ni tengah hot pasal seorang yang berstatus Dr menegur peniaga yang memanggilnya sebagai 'awak' instead of title Dr tu. Ramai juga Netizen yang memberikan komentar sama ada positif atau negatif.



Persoalannya... perlu ke Panggilan Hormat ni..?



For me, SANGAT PERLU.. Lagi-lagi untuk orang bisnes. Pernah terbaca jika kita cuba deal dengan orang untuk close sale, kita perlu mewujudkan satu hubungan mesra dengan pelanggan. Jika dia bergelar Dato', adakah sesuai kita memanggilnya dengan nama Encik?  Jika dia pensyarah kita, adakah sesuai jika kita panggil dia sebagai 'Abang'?



Rakyat Bangladesh kalau datang berniaga di Malaysia pon terkenal dengan panggilan 'Adik manis'. Cuba kalau Baia tu panggil 'engkau - aku'. Esok lusa masuk juga media sosial.



Dalam emel marketing pon kita disarankan untuk menggunakan Nama dan Gelaran yang sesuai untuk mempromosikan sesuatu atau untuk menghantar sesuatu berita. Dalam bidang copy writing pon digalakkan menggunakan perkataan anda, saudara, saudari. Maksudnya disini, kita disarankan untuk menggunakan apa saja panggilan yang boleh memberikan orang lain rasa dihormati dan dihargai.



Kalau kita rasa tak boleh nak hormat orang walaupun hanya pada gelaran, mengapa orang harus hormat kita? Memang gelaran tak boleh bawak masuk kubur. Tetapi budi bahasa kita ini yang akhirnya akan dikenang orang.



Pokok pangkalnya.. Kita ni rakyat marhaen saja. Tak ada Title. Cuba kalau esok lusa kita ada title Tan Sri di depan dan stranger cuma panggil kita 'abang'. Apa perasaan kita?



Hari ini kita boleh kata, 'Aku tak hairan, Aku Low Profile'. Esok Lusa hati kita berubah, siapa yang boleh jangka? Bukankan hati manusia itu sentiasa berbolak balik?



Tak salah pun kalau kita panggil seseorang dengan nama yang dia rasa selesa, dihormati dan dihargai. Mereka gembira, kita pun senang.