Bodohnya manusia pada harapan.

Bukan embun. Tapi hujan yang turun dengan renyai. Bumi dibasahi, lembap, terasa sejuk pagi mencengkam urat dan tulang. Aku duduk melabuhkan punggung di tangga halaman rumah. Dari jauh kelihatan anak muda, pakaiannya kusam, wajahnya muram. Tangannya menggenggam sesuatu, secangkir bekas susu getah. Makin lama makin hampir padaku.


Anak muda itu melirik matanya. Penuh mesra. Sekuntum senyuman dihamparkan. Anak muda itu menyusun bicara.


“apakah itu harapan? Apakah ertinya dalam kehidupan?”


Aku pula cuba menyulam senyuman. Butir kata ku kemas kan perlahan-lahan, agar jawapannya difahami tanpa tersirat, dan maknanya tidak terlindung.


“ia abstrak tidak nyata, ia wujud tidak tampak. Ia disusuli keinginan yang kuat, sukar di hapus oleh waktu. Ia seperti mengejar bayang-bayang dalam gelap. Terkadang ia bahagia, terkadang ia derita. Semakin ia disanjung tinggi, semakin keras ia jatuh. Ia sukar untuk dikawal. “


Anak muda diam tiada reaksi. Malah menyambung tanya.


Apakah wujud harapan itu di hatiku?


Aku bingkas tersenyum dengan mesra. Cuba menutupi kudrat ku yang dimamah usia. Aku mendongakkan kepala ke kaki langit, memutar kembali ingatan, menyelongkar kembali memori.


“Manusia bukanlah manusia jika tidak punya keinginan; kita adalah An-Nafs, bersifat hawa nafsu; kita adalah insan, didorong rasa memiliki. Harapan adalah semangat yang menggerakkan manusia. Manusia yang tidak memiliki harapan dalam hatinya sama saja seperti menunggu mati”


Aku menghirup sedikit nafas pagi. Segarnya tidak semuda dulu. Tapi nikmatnya tetap ada. Kicau burung pagi masih berbunyi, gemersik  daun masih lagi beralun.


Berbunyi dan beralun…berbunyi dan beralun…berbunyi dan beralun… begitulah jua getar sukma di dalam hatiku saat harapan ku sandarkan di puncak langit. Sesekali ia bernada sayu. Sesekali ia bernada ceria.


Yang tetap bergetar pada laluannya hanyalah harapan itu. Mengharap pada yang satu. Mengharap pada bekalan doa-doa rindu. Mengharap pada kesudahan yang tertera di dalam mimpi. Mengharap pada kebahagiaan di alam realiti.


Sehingga kini aku masih menanti, putus asa sudah menjadi asam garam ku. Begitu juga usaha ku yang diselang seli dengan air mata. Aku masih menanti walaupun cara mu, sikap mu, perbuatan mu meluluhkan hatiku. Aku masih menanti walau apa pun asal mu, dosa mu, silam mu, waktu lalu mu, dan apa jua takdirnya ku terima. Siapa engkau dan siapa jua engkau aku terima.


Reda ku pada pilihan ku, reda ku pada ketentuan MU, dan usaha ku tidak akan pernah kenal erti jemu. Biarkan asalkan pengakhirannya seperti yang aku impikan biarpun aku terpaksa menanti di syurga.


Anak muda… aku tidak penah menangisi sebuah harapan seperti ini. Maka hendaklah kau jauhi harapan pada cinta. Ia seumpama duri yang melekat pada jantung mu. Setiap hela nafas ia menyakitkan. Manusia suka akan kebodohan dan diperbodohkan. Menghambakan diri pada impian yang sudah ternyata bersuluh bukan miliknya. Mencari cinta yang jauh sedangkan di depan punyai masa depan.


Tapi aku tetap akan menanti. 



No comments:

Post a Comment