Emosi atau Akal?

Rasanya sudah lebih seminggu tak update blog. Bukan malas nak update tapi perlu take time sebab takut bila bad mood, emosi akan menguasai diri. Then nanti, isi kandungan dalam blog ni semuanya akan jadi muram. Secara tidak langsung atau secara linear nya takut akan mengguris hati sesetengah orang. Well, al-maklumlah tak semua mampu mencernakan setiap titik-titik penulisan kita. Kata pepatah “kata-kata itu tajamnya lebih tajam dari bilah pedang”. Bukankah juga bila penulisan kita ini boleh diibaratkan sebagai kata-kata cuma ia tidaklah pula mengeluarkan suara. Namun bisanya tetap sama. 

Apakah lelaki juga mempunyai emosi? Memang benar namun ia tidaklah seperti sekelompok wanita yang tampaknya mudah menzahirkan emosi dalam apa jua situasi. Kita ini manusia, kadangkala ada laluan yang tetap tetapi masih terbabas dek kerana pemanduannya yang tidak mengikut panduan yang betul. Emosi dan akal adalah satu padanan terbaik yang ada pada manusia, andai ia digunakan dengan betul, mampu menjadikan kita sebagai perseorangan yang hebat. Letakkan akal di tempat yang betul dan emosi biar kena pada masanya.

Penganjuran BERSIH pada 9 Julai yang lalu adakah berlandaskan emosi ataupun akal? Memang benar penganjuran demonstrasi ini berniat murni atas nama pilihanraya yang adil tapi setulus manakah niat penganjurannya berkisar kan tentang pilihan raya yang mana penganjurannya didakwa dipelopori oleh NGO dan bukannya oleh Parti Politik tertentu. "Jika kamu berkata bahawa raja-raja hari ini tidak seperti raja-raja dahulu, MAKA RAKYAT juga TIDAK seperti dahulu...(nukilan terpisah)...maka apabila seorang penguasa menzalimi kamu, maka hendaklah kamu bersabar. "
 
Sejauh mana demonstrasi ini mengikut acuan yang betul untuk menujukkan ketidakpuasan hati atas nama demokrasi. Kita bukanlah orang yang tepat untuk menghakimi tindakan mereka. Namun kita juga BUKANLAH orang yang TEPAT untuk menghakimi kerajaan sekarang sebagai kerajaan yang ZALIM. 
 
Kata Imam al-Fudhail ibn 'Iyadhm "Jikalau aku mempunyai doa baik yang dikabulkan, nescaya semua akan aku persembahkan buat para pemimpin."
 
Kita diperintahkan untuk mendoakan pemimpin dengan kebaikan bukannya keburukan, meskipun dia pemimpin yang zalim lagi jahat, kerana kezaliman n kejahatan akan kembali kepada diri mereka sendiri, namun apabila mereka baik maka mereka dan seluruh kaum Muslimin akan merasakannya.
 
Jadi berfikir lah secara akal bukannya emosi. Anda mampu menilai. Saya percaya!
 
p/s (tidak berkaitan entry): saya rindukan dia =(

No comments:

Post a Comment