Nisa dan Teman

Hari ni cikgu mahukan semua pelajar kelas A membudayakan kehijauan alam dan setiap pelajar haruslah menanam sendiri apa jua jenis pokok di rumah masing-masing. Nisa kelihatannya sudah beria-ia merancang dengan kawan sekelasnya untuk menanam pokok di halaman rumah. Kata cikgu lagi, “jadikan lah pohon yang ditanam itu sebagai rakan terbaik untuk kamu”.


“saya sudah ada nama untuk pokok itu, saya akan namakan dia sebagai Teman Nisa tersenyum sendiri memikirkan dia bakal memiliki kawan baru.


Pada hari minggu, Nisa pun menanam sendiri pokoknya yang bakal diberi nama Teman. Dia merasa amat gembira dan baginya hari itu adalah yang terindah untuknya. Pada awal pertumbuhan Teman, dia selalu menyiram air dan menabur baja. Sesekali dia tersenyum mesra sambil merenung pokok itu. Setiap hari, selepas pulang dari sekolah, Teman adalah perkara yang pertama dia mesti jumpa. Segala masalah, keluhan, luahan, kisah suka dan duka Nisa semasa sekolah, Teman lah yang sentiasa menjadi pendengar yang setia. Nisa rasakan dengan setiap sesi bercerita dengan Teman, semua beban yang dipikul akan terasa lega. Hari-hari Nisa terasa sangat berwarna.


Hari berganti hari, bulan bersilih ganti, dan tahun menjelmakan diri. Perhubungan dan kemesraan Nisa dan Teman semakin bersemi. Walaupun kelihatan jasad bernyawa namun Teman tetap seperti dulu. Sesekali beralun mengikut rentak angin. Membisu dan andai dia ditakdirkan mampu bercakap, pasti Nisa orang yang paling gembira. Mungkin sebab itu Nisa rasakan yang hidup Teman sentiasa gembira, tidak ada ranjau dan kehidupan yang bermasalah. Walaupun begitu, Nisa masih lagi meluahkan segala-galanya pada Teman. Baginya Teman adalah yang pendengar yang terbaik dia pernah ada.


Namun, sikapnya tidak seperti dulu. Siraman dan baja yang menyuburkan Teman sudah tidak lagi diberikan. Teman mula menunjukkan dirinya tidak bermaya. Daun-daunnya kekuningan. Jasadnya tidak lagi berdiri teguh. Apatah lagi jika Nisa balik sekolah dalam keadaan marah. Habis semua daun-daun Teman gugur ditendang Nisa dan rantingnya dipatah-patahkan. Bila keadaan marah, Nisa lupa yang Teman sajalah tempat dia mengadu, tempat bermanja dan tempat mengenang nasib.


Lama-kelamaan jiwa dan jasad Teman tidak lagi mampu menanggung. Jika Teman bernyawa pasti akan dengar dia merintih kesakitan. Malang bagi Teman, rintihan itu pasti tidak didengari oleh Nisa apatah lagi untuk memahaminya. Teman memang sayangkan Nisa tapi Teman tahu dia tidak dapat meneruskan lagi untuk menjadi kawan yang setia. Kini Teman sudah tinggal ranting-ranting mati yang hanya menunggu jasadnya menyembah bumi. Teman takut bila dirinya sudah tiada, apakah Nisa bisa meluahkan masalah dan hidup tanpanya. Hari terus berlalu, dan Teman akhirnya bukan lagi sebagai pendengar, tapi sebagai jasad yang kaku di perbaringan bumi. Tidak lagi mampu ada di sisi Nisa, dan tidak lagi mampu untuk mendengar keluhan Nisa.


Teman sedih melihat Nisa menangis. Nisa sesekali merenung, dan sesekali menahan rasa marah dalam diri. Tapi apa lagi yang mampu Teman buat? Segala-galanya sudah terlambat. Andai baja dan air yang menjadi jambatan kemesraan diberikan, sudah pasti dari awal hingga kiamat, Teman akan berdiri kukuh dan terus menyuburkan kemesraan yang dibina.


Teman tidak mampu berbuat apa-apa. Hanya melihat dari jauh dalam kesedihan. Apa yang mampu disimpan di dalam hati, Teman sayangkan Nisa. 



No comments:

Post a Comment