Another Chapter


Kehidupan berterusan selama mana kita hidup
Selagi nafas ini kekal
Selagi itu ruang untuk kita merasai suka dan duka
Perjalanan kita umpama roda
terkadang atas terkadang bawah
Perjalanan kita umpama pentas
Melakonkan watak yang bukan cara kita


Hari ini bagaikan bukan hari kita
kau ada jalannya
dan aku akan tetap mencari jalanku
Kalau ini akhirnya
betapa aku memilih untuk tidak mengenalimu


Kasihku menjangkau imiginasimu
Sayangku melepasi batas akalmu
Deritaku simpan jauh dari pengetahuanmu
Abadi rasa cinta tak siapa pun akan tahu...


Ego ini kadangkala memakan diri
Disebaliknya ada terselit yang tersirat
Perhubungan bukan sekadar jambatan kebahagiaan
Penderitaan akan mematangkan fikiran..


Kalau ini akhirnya..
Biar kita sama-sama bahagia..
Biar kita sama-sama siksa..
Kalau esok, merah jariku di inai..
Aku harap ia adalah kau..
Di sisiku..




3 comments:

  1. Merah di inai?? kalau pakai inai warna lain leh x?? biru ke?? hijau ke.. huhu...

    yg paling best.. hidup ini umpama pentas.. kite adalah pelakon~ erm.. kite ni hari2 pelakon~ huhu.. berlakon kt atas pentas dunia.. huhu.. sape tulis skrip ek?? huhu..

    ReplyDelete
  2. hallamak....ayat mmg tgkap leleh ni..
    hehe...
    skali bace bunyi mcm frust tertonggeng2 pon ade gak ni..ahaha..

    ReplyDelete
  3. kembo

    ko try pakai warna hijau.. aku nk tgk.. hahaha

    asmalina

    hahaha kt mana yg frust tonggeng tuh? hahaha.. xdalah.. sikit2 je...

    ReplyDelete