My Way

taken from my friendster's blog

A: Prinsip.. berbaloikah kau berpegang pada prinsip kau.. yang selama ini kau agungkan, selama ini kau banggakan.. padahal kau hampir korbankan prinsip kau pada waktu dan ketika yang sia-sia.
B: ada ketika prinsip itu berubah ditelan zaman, ia tidak praktikal untuk digunakan.. justeru itu adakah harus aku memegang prinsip yang lama… sedangkan aku merintih mengharungi zaman..

A: praktikal? adakah kau sedar apa yang kau nyatakan. mengapa lalang yang kau contohi.. adakah kau tidak ada pendirian.. adakah masa membutakan kau dari pendirian.. adakah kerana mereka?
B: aku… aku… aku tak pasti… adakah aku harus tetap… atau benar aku dibutakan oleh mereka.. tapi mereka bayangan aku…

A: nah… ketidakpastian kau itu menyatakan kau telah lari dari prinsip, harapan dan matlamat kau.. apakah sanggup bekorban kerana mereka… adakah kau percaya mereka sanggup berkorban untuk kau.. kau percaya?
B: tidak aku tidak percaya mereka sanggup berkorban untuk aku.. tidak sama sekali..

A: Maka haruskah kau berkorban kerana mereka.. mengikut telunjuk mereka atau kau harus mengikut kata hati sendiri..
B: aku… aku… ya kata hati sendiri.. aku harus mengikut kata hati sendiri.. yang salah adalah hati aku yang benar juga adalah kata hati aku..

A: lihat.. kau telah dibutakan oleh mereka.. kau percaya pada kejujuran, keikhlasan dan kesetiaan mereka dalam ikatan yang dicipta
B: secara zahir mereka kelihatan sempurna sebagai bayangku.. tapi semua pun tahu tiada siapa yang sempurna.. maka haruskah aku percaya pada mereka.. tidak.. tidak sama sekali.. hanya diri yang layak dipercayai..

A: cuba melihat kebelakang… lihat kembali kepercayaan yang kau genggam selama ini… hampir terjatuh dari pegangan… adakau kau mampu mengutip sisa-sisa yang terlepas..?
B: aku… aku tidak pasti.. aku hilang.. aku lari dari jalanku.. aku tidak tahu arah tujuku.. tolonglah… aku hilang punca.. dimana? dimana aku berada…

A: haha… ingatlah masa memang merubah.. tapi masa juga yang mendewasakan kita.. andai kau terus memburu masa tanpa menoleh kebelakang.. kau takkan tahu jalan yang kau tuju.. kau hilang punca..
B: harus apa yang aku perlu lakukan.. aku keliru.. jalan yang aku lalui tiada depan dan belakang.. kemana harus aku pergi.. hilang..

A: ambillah masa kenalilah diri sendiri.. dekatkanlah diri pada Tuhanmu… nescaya dia Maha Mengetahui Segalanya.. kau pasti menjumpai jiwamu kembali.. Jiwamu dan Cahayanya bakal membawa kau ke jalan yang diredhai.. tetapkanlah pendirian kau..
B: ya.. akan aku ikut nasihat itu.. tapi apakah harus aku mengendong sisa rintihan ini menerokai hidup yang baru.. aku tak mampu… ianya terlalu berat untuk dibwa,, terlalu sayang untuk dilepaskan… aku hidup selama ini, merintih kerana sisa rintihan ini… ia yang mengajar aku erti…

A: Bawa saja ia kemana saja.. masa silammu adalah kenangan.. sisa itu juga satu penglaman.. tahukah kau ia datang dari Tuhanmu.. percayalah sampai satu masa, sisa itu amat berguna buatmu.. memberi sinar dalam hidup kau.. percayalah.. ia hadir dengan izinNya hanya untuk kau… semoga ia membawa lembaran baru dalam sejarah..
B: ya aku akan berpegang pada itu.. Ya Allah.. tunjukkanlah jalan keredhaanMu.. Tetapkanlah imanku sebagai seorang hambaMu… sesungguhnya Engkau yang Maha Mengetahui apa yang ada dilangit dan dibumi.. Ya Allah bukakanlah aku pintu hidayahMu. Berikanlah aku sinar kebahagiaan Di dunia dan Akhirat.. Jadikanlah aku sebagai pejuang AgamaMu.. Ya Allah, perasaan ini milikMu.. janganlah Kau jadikan ianya sebagai perasaan yang melekakan aku terhadapMu.. Ya Allah kasih sayangmu terbentang luas.. Ampunilah segala dosa-dosaku, jauhikanlah aku dari maksiat.. dan segala perbuatan yang terlarang.. Aminn…



No comments:

Post a Comment