ketegasan

Well sebagai manusia, kita memang banyak kelemahan. Tahu kah anda, salah satu aspek penting bagi seseorang pemimpin adalah ketegasan dalam keputusan!. Ianya bukan saja available untuk pemimpin besar seperti Perdana Menteri, CEO, etc tetapi tetap available untuk setiap lelaki yang bakal menjadi suami. So apa guna jadi lelaki kalau kau tak boleh nak buat keputusan dan mendidik seorang perempuan. It’s not about ego. It’s about KETEGASAN!.


Aku dulu sukakan seorang perempuan yang berdikari dan tegas. Tegas ni menunjukkan seorang perempuan tu lebih berkarisma dan anggun, punya gaya. Tapi dalam konteks yang semakin dewasa ni. Ketegasan seorang perempuan itu kadang kala boleh bertukar menjadi ego dan keras kepala. So kau sebagai lelaki sampai bila nak berlembut bertolak ansur dengan perempuan yang acuh tak acuh dan sentiasa nak kau ikut setiap acuan dia? Sometimes.... not sometimes, but I think 8/10 setiap keputusan kau sebagai lelaki yang kena buat. Bincang itu perlu kalau mendapat persetujuan kedua-dua belah pihak.


And now it seems aku kena lebih tegas dan ego. Aku ni terlalu baik. Perasaan simpati dan tak sampai hati aku terlalu tinggi. Sikit-sikit tak sampai hati. Sikit-sikit kesian. Semua orang cakap dengan aku, even aku kesian kan orang, tak ada orang pun akan kesian kan aku. Semenjak aku jadi Presiden PERMAJ beberapa tahun lalu, setiap keputusan aku tidak teguh dan sentiasa bertukar-tukar mengikut emosi dan pendapat orang lain. Aku Cuma tidak mahu menjadi diktator. Aku Cuma mahu win-win situation!.


Tapi win-win situation tu yang akan buat beberapa orang sentiasa kecil hati dan terpinggir. And now aku akan cuba belajar menjadi yang dulu. When i say no, it’s NO!. Please show me some respect with my decision!. Aku bukan mahu menjadi lebih ego. Aku Cuma mahu keadaan menjadi lebih baik. Kalau kau tak boleh terima keputusan aku kita boleh berbincang. Berbincang di sini tidak bermakna aku kena ikut seratus peratus kehendak dan kemahuan kau. Kalau kau tak boleh nak bertolak ansur atau masih tadika lagi dalam bab bertolak ansur, aku juga tak akan bagi muka. Just MARK my WORDS!


And now, aku juga kena lebih belajar buang perasaan kemanusiaan tu. Sikap tu makin lama akan memakan diri. Sampai bila aku nak buat baik hingga orang mula pijak kepala aku.


Manusia akan berubah. Itu FAKTA! Tapi silap nya aku berubah menjadi seorang yang hatinya lebih lembut. Kau tak akan perasan perubahan itu. Tapi orang lain yang perasan. Selagi orang lain tak pernah mengkritik aku sebagai seorang yang keras kepala, so aku anggap aku bukan orang yang keras kepala. Selagi ramai yang kata aku ni terlalu baik, maka aku anggap aku ni memang mainan manusia yang dipijak-pijak!. 


Menjadi seorang manusia yang boleh ditendang sana sini adalah bodoh. Aku penat menjadi orang bodoh. Dan aku tak mahu lagi jadi orang bodoh.


cuma hati ini dah TERLALU sayang dan aku tak boleh hidup tanpa kau!.. 




4 comments:

  1. apsal sejak dua menjak ni banyak entri ko berkaitan dengan perasaan? heran gak aku senanye..

    pong, bile ko nk jumpa aku nih?

    ReplyDelete
  2. kau nak tegas pada beloved one tapi kau xmampu tolak permintaan orang lain kan?its fair?

    ReplyDelete
  3. @Ezal R

    ko tu dtg kl jumpa awek je.. jumpa aku tak sempat je memanjang... hampeh.. =(

    ReplyDelete
  4. @Anonymous

    can you show me some prove that I give an extra attention for the strangers more than 'beloved one'.. show me that and I show you the vice versa..

    or perhaps I can make an entry bout that..

    neway.. i dont think i write this entry for the 'beloved one'

    but thanks for the special comment.. =)

    ReplyDelete